Menu Click to open Menus
Home » Akreditasi » IMPLEMENTASI KERJASAMA RADIO EMC & PSIKOLOGI UP45 MINGGU KE:54

IMPLEMENTASI KERJASAMA RADIO EMC & PSIKOLOGI UP45 MINGGU KE:54

(43 Views) Oktober 12, 2016 1:29 am | Published by | No comment


PRAMUKA DAN PENDIDIKAN KARAKTER
Arundati Shinta
Fakultas Psikologi Universitas Proklamasi 45
Yogyakarta
Pramuka atau Praja Muda Karana, adalah gerakan kepanduan di Indonesia. Pramuka sering menjadi bagian pendidikan ekstrakurikuler bagi murid-murid SD-SMA. Bahkan pada univesitas tertentu, Pramuka menjadi salah satu UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa). Pramuka juga sering menjadi media untuk pendidikan karakter. Kini, seiring dengan pendidikan karakter yang digaungkan oleh Presiden Joko Widodo, maka Pramuka menjadi naik daun. Pada masa lampau memang pendidikan Pramuka menjadi semacam anak tiri, karena kurang diperhatikan. Sekolah lebih memprioritaskan pendidikan kognitif (kurikuler), daripada pendidikan ekstrakurikuler.

Persoalan yang relevan dengan gerakan Pramuka adalah sekolah masih kesulitan dalam menyelenggarakan kegiatan tersebut pada sore hari. Kendalanya antara lain waktu guru sudah habis untuk mengajar dan mengejar target mengajar 24 jam setiap minggunya. Mengajar untuk kegiatan Pramuka, tidak dianggap sebagai kegiatan mengajar, sehingga guru cenderung menolaknya. Di sisi lain, pihak sekolah juga cenderung enggan menyelenggarakan kegiatan Pramuka karena terkendala tidak tersedianya honor mengajar. Bila guru dari sekolah itu tidak ada yang bersedia mengajar, maka sekolah harus mengambil tenaga dari luar sekolah. Tenaga luar sekolah tidak ada yang bersedia mengajar Pramuka dengan gratis begitu saja. Apalagi kegiatan Pramuka itu membutuhkan guru dengan ketrampilan tertentu, misalnya mendaki gunung, panjat tebing, dan sebagainya.
Dampak dari ketiadaan kegiatan Pramuka di sekolah, menyebabkan anak kurang mengenal dengan kegiatan luar ruang (outdoor activity). Anak menjadi semakin terbiasa dengan kegiatan dalam rumah (indoor activity). Padahal kegiatan luar ruang sangat berguna untuk melatih fisik agar lebih kuat, dan melatih ketrampilan bersosialisasi. Selain itu, banyak ketrampilan luar ruangan yang ternyata penting untuk kehidupan sehari-hari. Contohnya adalah memanjat pohon. Kegiatan memanjat pohon penting ketika kita pada suatu waktu harus memanjat langit-langit rumah untuk membersihkan kotoran. Kita menjadi tidak takut pada ketinggian (Jawa: singunen).
Ketika sekolah sudah mampu mengadakan kegiatan Pramuka secara aktif, ternyata orangtua justru memporak-porandakan tujuan mulia Pramuka. Hal ini biasa terjadi ketika anak-anak mengikuti salah satu kegiatan Pramuka yaitu kemping. Dalam kemping tersebut, semua anak diajarkan tentang cara-cara menanak nasi, memasak, menata barang-barang agar rapi, dan mendirikan tenda. Oleh karena kemping sengaja diadakan di daerah yang tidak nyaman, maka proses memasak menjadi sulit dilakukan. Kalau pun memasak, maka nasi yang ditanak biasanya tidak matang. Barang-barang yang dibawa pun cenderung tidak diatur dengan baik. Anak-anak terbiasa dialayani oleh orangtuanya di rumah.
Persoalan bertambah rumit, ketika orangtua diijinkan untuk menengok anaknya yang sedang kemping di suatu Bumi Perkemahan. Orangtua seolah mengetahui ‘penderitaan’ anaknya, sehingga mereka membawa lauk pauk yang lezat dan siap disantap. Lauk pauk itu tidak hanya untuk anak dan groupnya saja tetapi juga untuk para guru yang berperan sebagai kakak pembina. Hilanglah kesempatan untuk menyantap nasi setengah matang, mi yang terlalu banyak kuahnya, dan tempe gosong. Padahal kesempatan menyantap makanan-makanan ‘aneh’ itu adalah pengalaman luar biasa. Anak-anak menjadi tidak terbiasa mengalami hal-hal aneh dan tidak belajar untuk menghargai jerih payah dalam menyelesaikan tugas-tugas rumah tangga (household chorus).  Anak perempuan dan laki-laki menjadi tidak terampil dalam menyelesaikan tugas-tugas rumah tangga, dan mereka bisanya hanya menggantungkan diri pada orangtua saja. Pendidikan karakter yang hendak ditanamkan pada generasi muda menjadi hilang.
Siapa yang salah dalam hal ini? Marilah kita tidak menyalahkan berbagai pihak. Keengganan kita terhadap kegiatan Pramuka adalah konsekuensi dari zaman yang mengagungkan hal-hal instan. Marilah kita waspada bahwa anak-anak kita semua sedang mengalami hal-hal yang mengancam kemampuan mereka dalam mengatasi persoalan sehari-hari yang dianggap remeh temeh. Kita semua harus berbenah diri, mulai sekarang. Pendidikan karakter tidak hanya untuk anak-anak generasi emas saja, tetapi juga untuk para orangtua, guru, dan anggota masyarakat lainnya.

Diskusi tentang Pramuka ini adalah materi siaran dengan Radio EMC Yogyakarta. Siaran ini terlaksana karena adanya kerjasama yang erat antara Radio EMC Yogyakarta dengan Fakultas Psikologi Universitas Proklamasi 45 Yogyakarta. Siaran kali ini sudah memasuki minggu ke-54 atau 20 September 2016. Pihak-pihak yang bertugas pada siaran rutin setiap hari Selasa pukul 20.00-21.00 adalah Ibu Norita dari bagian Penerimaan Mahasiswa Baru Universitas Proklamasi 45 Yogyakarta. Semoga dengan adanya siaran kali ini, maka semakin banyak anak-anak kita yang meneruskan pendidikan di Prodi Psikologi UP45.

No comment for IMPLEMENTASI KERJASAMA RADIO EMC & PSIKOLOGI UP45 MINGGU KE:54

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *