Menu Click to open Menus
Home » Akreditasi » MAMPUKAH MAHASISWA INDONESIA MENGGUNAKAN BAHASA INDONESIA DENGAN BAIK & BENAR?

MAMPUKAH MAHASISWA INDONESIA MENGGUNAKAN BAHASA INDONESIA DENGAN BAIK & BENAR?

(68 Views) November 7, 2016 11:31 am | Published by | No comment


KEGIATAN PELAYANAN MASYARAKAT PARA DOSEN
PSIKOLOGI UP45 DI RRI, MINGGU KE-172
Arundati Shinta
Fakultas Psikologi Universitas Proklamasi 45
Yogyakarta
Kemampuan berbahasa adalah sangat penting, yaitu untuk berkomunikasi, serta menyampaikan pendapat, informasi, pemikiran, ide, dan perasaan kepada pihak lain. Bahkan kemampuan berbahasa ini dapat untuk mempersatukan suatu bangsa. Bayangkan, bila masyarakat pada suatu bangsa mempunyai tiga bahasa dan bangsa tersebut akhirnya terpecah menjadi tiga karena setiap bagian masyarakat tidak saling memahami. Jadi kemampuab berbahasa bisa menjadi boundary atau batas suatu wilayah, seperti halnya keberadaan sungai, gunung, dan batas geografi lainnya. Dalam konteks bahasa Indonesia, semua lapisan masyarakat Indonesia hendaknya mampu berbahasa Indonesia. Hal ini berkaitan dengan persatuan. Bangsa yang mengakui satu bahasa sebagai bahasa resmi maka bangsa itu akan bersatu.

Berkaitan dengan kemampuan berbahasa, khususnya bahasa Indonesia, maka semua orang di Indonesia yang mengakui bahwa Indonesia adalah negaranya, maka mereka juga harus bisa berbahasa Indonesia. Kenyataan yang ada, banyak orang yang mengaku orang Indonesia namun tidak mampu berbahasa Indonesia dengan baik dan benar. Padahal mereka sama sekali tidak buta huruf bahkan berpendidikan tinggi. Mereka bahkan mampu berbahasa Inggris, Arab, dan bahasa asing lainnya dengan fasih. Selain itu, mereka juga tidak berpindah-pindah tempat tinggal dan hanya berada di Indonesia saja sehingga logatnya seharusnya juga seperti biasa (tidak berlogatkan bahasa asing).
Apa indikator orang-orang Indonesia tidak mampu berbahasa Indonesia dengan baik dan benar? Sederhana saja, orang-orang tersebut sering menyisipkan istilah-istilah asing dalam ucapan-ucapannya dan tulisan-tulisannya. Mereka berasumsi bahwa pembaca dan pendengar pasti mempunyai kemampuan bahasa seperti penulis / pembicara itu. Ini adalah fenomena dalam psikologi sosial yang mana menganggap semua orang pasti mempunyai kemampuan bahasa seperti dirinya. Padahal kenyataannya, tidak semua orang mempunyai kemampuan seperti halnya penulis tersebut.
Apakah memasukkan istilah asing itu haram hukumnya dalam sebuah tulisan? Sebenarnya memasukkan istilah asing dalam suatu tulisan / pembicaraan, adalah tidak haram, bila istilah asing terebut dapat memperjelas ide yang ditawarkan. Istilah asing tersebut hendaknya dicarikan padan kata yang sesuai dalam bahasa Indonesia. Gunanya adalah untuk memperkaya pengetahuan kita semua dalam berbahasa Indonesia. Kita harus mengakui bahwa bahasa Indonesia memang bahasa yang sedang berkembang, sehingga membuuthkan kata-kata serapan dari bahasa asing lainnya.
Ketrampilan berbahasa Indonesia yang baik dan benar, hendaknya juga dikuasai oleh para mahasiswa. Hal ini karena mahasiswa adalah bagian dari generasi emas, yang kelak akan menjadi pemimpin negeri. Bila pemimpin negerinya mampu berbahasa Indonesia dengan baik dan benar, maka rakyatnya juga akan meniru pemimpinnya. Hal ini akan memperkuat rasa persatuan Indonesia.
Bagaimana cara belajar bahasa Indonesia dengan cepat bagi para mahasiswa? Sederhana saja, mulailah dengan mengerjakan tugas-tugas kuliah, dan tulislah tugas-tugas tersebut dengan kalimat yang lengkap. Kalimat lengkap artinya kalimat tersebut mempunyai SPO/K atau Subjek, Predikat Objek / Keterangan. Pada awalnya, mendisiplinkan hal itu sangat sulit. Kiat sederhana untuk membuat kalimat yang lengkap adalah dengan membuat kalimat yang pendek. Kalimat pendek akan memaksa kita untuk patuh pada rumus SPO/K.
Pembahasan tentang kemampuan berbahasa Indonesia di kalangan generasi muda ini adalah topik diskusi di RRI Yogyakarta pada 26 Oktober 2016. Diskusi ini merupakan implementasi kerjasama antara RRI Yogyakarta dan Fakultas Psikologi Universitas Proklamasi 45 Yogyakarta. Kerjasama tersebut sudah memasuki minggu ke-172. Dikusi kali ini diikuti oleh dua dosen yang keren yaitu Febri, dosen muda yang baru saja lulus S2 Kependudukan UGM. Dosen selanjutnya yaitu Faizal, seorang pakar komunikasi. Ia baru saja lulus S2 dari UGM juga. Semoga kerjasama yang bagus ini terus berlangsung.

No comment for MAMPUKAH MAHASISWA INDONESIA MENGGUNAKAN BAHASA INDONESIA DENGAN BAIK & BENAR?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *